Diskaun 10% untuk Jualan Tahun Baru! + Penghantaran Percuma ke seluruh dunia

Drop Dead Gorgeous: Fesyen Tengkorak

Anda tidak perlu terlalu berhati-hati untuk memperhatikan bahawa imej tengkorak manusia telah menjadi trend besar pada 21st abad. T-shirt, seluar, jaket, dasi, kaus kaki, seluar dalam, topi kepala, dan juga gaun malam yang dihiasi dengan kepala kematian adalah kemarahan hari ini. Dan mengenai perhiasan, tengkorak ada di mana-mana. Pergi ke luar dan setiap orang yang lewat akan memamerkan loket tengkorak, kalung, anting-anting, tali pinggang kulit, atau jam tangan. Fashionista kelihatan seperti tengkorak walaupun pada hakikatnya mereka mewakili kematian. Oleh itu, mengapa kita menyukai tengkorak dan dari mana asal trend ini? Inilah yang akan kita bincangkan dalam catatan ini.

Tengkorak yang Mendalami Sejarah

Pada zaman dahulu, tengkorak adalah lambang kematian. Tidak ada yang mengejutkan mengenai makna ini. Bagaimanapun, kematian adalah pemikiran pertama yang muncul di kepala kita ketika kita melihat tengkorak. Apa yang luar biasa adalah bahawa orang kuno dengan mahir menggabungkan kepentingan kematian dengan keabadian dan perwakilan jiwa manusia (lebih khusus, tempat untuk jiwa). Apabila satu item mempunyai banyak tafsiran, tidak mengejutkan bahawa tengkorak dikurniakan makna ritual yang istimewa. Contohnya, seni budaya Aztec berkisar pada satu idea - untuk memperjuangkan para dewa. Oleh itu, Aztec menghiasi patung-patung ritual dan mereka juga, dengan kalung tengkorak emas dan hati perak. Bersama-sama, mereka melambangkan upacara pengorbanan.

Celts dihormati cranium sebagai kapal kekuatan suci. Kekuatan ini seharusnya melindungi seseorang dari kesulitan serta memberikan kesihatan dan kekayaan. Menurut orang Mexico kuno, tengkorak tunduk pada kedalaman bumi dan kekuatannya. Hingga hari ini, negara ini menyambut Hari Kematian untuk menghormati ingatan si mati dan memberi penghormatan kepada mereka yang tinggal di dunia lain. Bagi orang Mexico biasa, kematian bukanlah akhir; ini adalah permulaan pengembaraan baru. Oleh itu, Hari Orang Mati tidak berkabung bagi yang meninggal. Sebaliknya, ini adalah perayaan mewah yang menyatukan orang muda dan tua, hidup dan mati. Orang menikmati makan gula-gula tengkorak gula dan kue dan minum dari cawan tengkorak. Tengkorak gula (gula-gula berbentuk seperti tengkorak) malah melahirkan trend fesyen yang bagus. Dilapisi dengan enamel yang bersemangat dan dihiasi dengan corak bunga yang indah, mereka mengilhami perhiasan, pakaian, topeng, dan juga reka bentuk solekan.

Pengaruh tengkorak dilihat secara harfiah di mana-mana sahaja di dunia kuno. Di Peru, orang menyembah tengkorak memanjang. Mereka menunjukkan asal-usul bangsawan, dan bahkan ketuhanan. Oleh itu, sejak awal kanak-kanak, orang Peru harus menjalani ritual penyakit kranial buatan yang menyakitkan. Di China kuno, orang bijak abadi mempunyai kepala besar - mereka mempunyai banyak tenaga Yang di otak mereka sehingga tengkorak mereka harus tumbuh untuk menampung semua itu. Di negara jiran India, orang juga tidak menarik perhatian tengkorak. Bagi pertapa Hindu, cranium adalah simbol penolakan untuk menyelamatkan jiwa abadi. Tengkorak juga mewakili dewa-dewa Tibet yang perkasa, dan di dunia Kristian, mereka dikaitkan dengan para rasul dan orang suci seperti Rasul Paulus, St. Magdalene, St Francis of Assisi, dan banyak lagi yang lain.

Ketika dunia kita semakin tua, tengkorak memperoleh lebih banyak makna dan makna. Dukun, penyihir, dan tukang sihir menggunakan tengkorak dalam ritual sihir. Ahli alkimia cuba mencari kebijaksanaan dalam kranum. Mason menyimpan tengkorak Grand Master of Knights Templar, Jacob de Molay, yang dibakar di tiang pada tahun 1314, sebagai peninggalan ajaib.

Seperti yang anda lihat, tengkorak telah menjadi bagian tak terpisahkan dari keberadaan manusia sejak zaman berzaman, walaupun orang kuno menggunakan tengkorak manusia dan binatang yang sebenarnya sebagai objek penyembahan dan ritual. Namun, ketika Renaissance muncul di tempat kejadian, tengkorak memulakan pengembangan fesyen mereka yang berjaya.

Fesyen Tengkorak Ketenteraan

Yang pertama meneroka tarikan tengkorak dari segi fesyen adalah tentera. Dalam masyarakat primitif, pahlawan mempercayai bahawa mereka dapat memperoleh kemahiran dan kekuatan musuh dengan menguasai tengkorak mereka. Mereka membuat kalung dari tengkorak ini, menggunakannya bukan cawan atau sebagai hiasan untuk pertempuran mereka. Tengkorak tidak hanya memberi kekuatan kepada para pejuang tetapi juga mereka seharusnya mengintimidasi suku-suku inimis seolah-olah mengatakan - inilah nasib yang menanti anda jika anda tidak mundur.

Tengkorak dan tulang melambangkan kemenangan atas kematian dalam tentera Rom kuno. Perarakan kemenangan mengikuti kemenangan besar yang ditunjukkan para penjual dengan penuh kemuliaan, dengan perisai dan senjata mereka dihiasi dengan tengkorak. Tetapi walaupun pada saat kemenangan, mereka tidak pernah melupakan kematian. Pemimpin tentera yang mempelopori perarakan itu mempunyai seorang budak di belakangnya yang berbisik 'Memento mori', peringatan bahawa tidak ada yang dapat mengelakkan kematian.

Secara beransur-ansur, tengkorak mengambil alih gaya ketenteraan, dan pada abad ke-18, gambar mereka dapat dilihat pada lambang tentera hampir setiap tentera Eropah. Sejarawan mengaitkan fenomena ini dengan penyebaran gaya romantisme dalam sastera, lukisan, dan seni bina. Dengan pengaruhnya, para petugas mengenakan lencana tengkorak pada pakaian seragam formal mereka.

Tentera biasa pertama yang secara rasmi mengadopsi tengkorak adalah Totenkopfhusaren (hussar berkepala mati) dari Prusia. Mereka melengkapkan shakos mereka dengan tengkorak perak dan tulang bersilang. Makna di sebalik simbol ini adalah kesatuan perang dan kematian di medan perang.

 

Selepas itu, kepala kematian berlaku di pasukan Finlandia, Bulgaria, Hungaria, Austria, Itali, dan Poland. Penjual tentera Rusia semasa kempen asing menentang Napoleon ditutup dengan tengkorak dari kepala hingga kaki seolah-olah meniru rakan-rakan Prusia mereka. Kepala kematian masih merupakan salah satu unsur lencana dalam Queen's Royal Lancers (QRL), rejimen berkuda Tentera Inggeris.

Tengkorak sebagai Perhiasan

Yang pertama barang kemas tengkorak bermula pada abad ke-15 - ke-16. Muzium Metropolitan di New York mempamerkan rosario Katolik yang dibuat 400+ tahun yang lalu. Manik-manik gading memaparkan kepala di satu sisi dan tengkorak dengan kerangka di sisi lain. Pada tahun 17th abad, loket tengkorak dan cincin yang terbuat dari emas dan bertatahkan batu permata dan enamel hitam sedang digunakan di seluruh Eropah Barat. Perhiasan seperti itu cantik sendiri tetapi maknanya lebih luar biasa. Sebagai contoh, para janda sering memakai cincin berkabung yang tertera nama suami mereka yang meninggal dan pelbagai prasasti yang menyedihkan sama ada dalam bahasa Latin atau bahasa tempatan. Ratu Victoria memulakan aliran ini setelah kematian suaminya, Putera Albert, pada tahun 1861. Bangsawan lain dan orang kaya mengikutinya.

Tidak hanya dalam keadaan sakit. Tengkorak menghiasi cincin dalam kesihatan juga. Mereka menjadi motif popular untuk kumpulan perkahwinan, dan cincin perkahwinan Martin Luther adalah contoh hebat dari trend asal ini. Namun, lebih kerap daripada itu, gambar kematian adalah teknik kegemaran dalam perhiasan Memento Mori. Tujuannya adalah untuk mengingatkan pemakainya bahawa pada akhir perjalanan mereka, mereka akan menemui ajal. Oleh itu, mereka mesti menjalani kehidupan mereka dengan bermaruah.

Tengkorak dalam Subkultur

Setelah melonjak popularitas tinggi di neo-Gothic pada abad ke-19, minat terhadap tengkorak tidak lama lagi hilang. Walau bagaimanapun, tempoh terlupa tidak bertahan lama. Setelah berakhirnya Perang Dunia Kedua, sekelompok orang buangan budaya menggunakan pakaian yang berasal dari tentera dan simbol perang untuk menyatakan kepercayaan mereka (ingat bahawa tengkorak adalah salah satu simbol dalam pakaian seragam tentera). Pelopor di antara semua subkultur ini adalah penunggang basikal. Berjuta-juta askar pulang dari barisan depan tetapi mereka tidak mendapat sedikit kegembiraan. Mereka membenci pendirian Amerika dan romantisme militerisme. Mereka tidak dapat mencari jalan dalam masyarakat baru yang tidak dikenali ini. Ironinya, tentera Amerika memberi bantuan dengan menjual lebihan peralatan ketenteraan termasuk motosikal. Dengan mencari ketenangan dalam menunggang, penunggang motosikal dengan bersemangat membuka kelab basikal dan menyebarkan pandangan mereka. Sebagai tunjuk perasaan, mereka memakai pakaian seragam tentera dan juga trofi yang mereka bawa dari medan perang. Idea mereka bergema dengan hippies, penentang Perang Vietnam, dan yang lain menyukai mereka. Semua orang ini memilih tengkorak sebagai simbol pandangan dunia mereka.

Sejak tahun 1960-an, tengkorak telah mempengaruhi pelbagai subkultur muzik dan kumpulan buangan. Bagi mereka, simbol kematian telah menjadi alat untuk menunjukkan keputusasaan, kemarahan, dan kekecewaan terhadap nilai-nilai dunia moden. Anda dapat melihat tengkorak di almari pakaian setiap rocker, punk, metalheads, dan grunge aficionado. Kita mesti sebutkan Cincin Keith Richards, yang sama ikoniknya dengan gitaris Rolling Stones sendiri. Contohnya menunjukkan kepada pemuzik lain bahawa tengkorak tidak hanya diterima, mereka juga mesti dimiliki oleh setiap bintang rock yang menghargai diri sendiri.

Seiring dengan itu, tengkorak memerhatikan kumpulan penjahat dan paramiliter seperti Neo-Nazi, perkauman, skinhead, geng perdagangan dadah, pemerdagangan manusia, dan lanun moden. Bagi semua orang ini, gambar tengkorak menjadi cabaran maut. Dan pada masa yang sama, mereka adalah protes visual dan penolakan budaya yang diterima umum.

Fesyen Tengkorak pada Abad ke-21

Hari ini, tengkorak menjadi lebih dari sekadar simbol orang buangan dan pemberontak. Ya, ia masih popular di komuniti biker, rocker, gothic, dan emo. Seiring dengan itu, tengkorak menemui wilayah budaya baru yang belum diketahui dan menakluknya. Pereka menggunakan kekuatan tengkorak yang memukau dan dengan berani memasukkannya ke dalam koleksi mereka. Anda mungkin telah melihat berjuta-juta variasi gelang pesona tengkorak, loket tengkorak gula, dan kasut yang menampilkan gesper tengkorak. Tengkorak memperlihatkan keindahannya sambil duduk di karya seni fesyen yang unik juga. Mari kita hitung beberapa daripadanya:

- tali pinggang yang mempunyai rantai kunci tengkorak dan koleksi selendang tengkorak dari Alexander MacQueen;

- Cincin tengkorak dan loket Dior dihiasi dengan mahkota berlian;

- botol tengkorak minyak wangi oleh Polis ('Menjadi Ratu' dan 'Menjadi Wanita');

- manset tengkorak bertatahkan berlian emas dari Syarikat Fine English dan manset tengkorak emas hitam & berlian dari De Grisogono;

- perhiasan emas yang menampilkan ular zamrud, ruby ​​atau berlian yang menjalar keluar dari soket mata tengkorak dari Theo Fennell;

- Cincin Tengkorak Hangman oleh Stephen Webster;

- jam tangan tengkorak dari syarikat jam tangan Swiss yang memberontak, Corum;

- Tengkorak platinum bernilai $ 100 juta bertatahkan dengan 8601 berlian oleh Damien Hirst.

Senarai boleh terus dan berterusan. Intinya adalah bahawa pereka fesyen tidak takut bereksperimen dengan simbolisme kematian dan peminat mereka tidak takut memakai ciptaan mereka. Kami melihat minat tengkorak mencapai puncaknya pada tahun 2012 ketika media menimbulkan kegilaan di seluruh pelosok dunia. Tetapi walaupun selepas 12.12.12 yang buruk, cinta kita terhadap simbolisme yang unik tidak luntur. Ia terus didorong oleh misteri yang berlebihan di sekitar tengkorak kristal. The Pirates of the Caribbean juga memberikan sumbangan mereka, kerana lanun tidak dapat dibayangkan tanpa Jolly Roger, titik hitam, dan semua barang itu.

Sama ada mengenakan pakaian dan perhiasan tengkorak sepenuhnya atau tidak bergantung kepada anda. Lagipun, rasa berbeza. Walau bagaimanapun, satu perkara pasti - jika anda memilih simbol seperti itu, anda tidak akan terus disedari.

Tengkorak oleh Bikerringshop

 Sekiranya anda mencari tengkorak untuk menjadikan penampilan anda lengkap, Bikerringshop adalah tempat yang anda inginkan. Kami menawarkan sebilangan besar perhiasan dengan simbolisme berani untuk pengendara basikal, rocker, punk, Goth, dan semua orang yang suka estetika gelap. Anda menikmati sesuatu yang lebih artistik dan menegaskan kehidupan. Lalu bagaimana dengan cincin tengkorak gula dan loket kami yang dihiasi dengan corak swirly dan batu permata yang bertenaga? Potongan unik ini adalah pelengkap yang sesuai untuk pakaian feminin dan indah.

Kami akan membantu anda mengumpulkan tengkorak yang lengkap jika itu yang anda inginkan. Cincin tengkorak besar-besaran, kalung buatan pakar, loket elegan, rantai dompet berat, gelang yang mengagumkan, anting-anting yang menarik, dan dompet kulit yang menakjubkan - ini hanyalah senarai ringkas perkara yang anda dapat dapati dalam koleksi kami. Matlamat kami adalah untuk memberi anda perhiasan yang besar, keras dan berani. Pada masa yang sama, barang kemas kami tidak boleh pakai. Tahan lama diperbuat daripada perak dan kulit, ia akan berfungsi selama beberapa dekad. Nasib baik, fesyen tengkorak tidak akan ke mana-mana dalam masa terdekat - anda pasti bahawa cincin atau loket anda dari Bikerringshop akan bertahan dalam ujian masa.

Older Post
Post Terbaru

Jualan terbaik

Tutup (esc)

TAHUN TAHUN BARU!

20% OFF TAHUN TAHUN BARU!

+ Penghantaran Percuma untuk Semua Item

Pengesahan umur

Dengan mengklik masukkan anda akan mengesahkan bahawa anda cukup tua untuk mengambil alkohol.

Carian

Troli Membeli-belah

Troli anda kosong.
Shop now